Saling mengasihi dalam Tuhan

Kasihilah Tuhan … dan kasihilah sesamamu manusia … perbuatlah demikian maka engkau akan hidup

Firman: Lukas 10: 25-37

Kisah percakapan Tuhan Yesus dengan  “seorang ahli taurat untuk mencobai Yesus” (ay 25) tentang salah satu hukum Taurat, “Kasih” dan kemudian Tuhan memberikan perumpamaan, orang Samaria yang tergerak oleh belas kasihan, kataNya: “Adalah seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho; ia jatuh ke tangan penyamun-penyamun yang bukan saja merampok .. tetapi juga memukulnya .. pergi meninggalkannya setengah mati” (ay 30). Siapakah dia? Tidak disebutkan dalam alkitab! Apa yang menjadi respon orang yang melihatnya?

Kasih adalah perintah Tuhan
“Kasihilah Tuhan .. dan kasihilah sesamamu manusia .. perbuatlah demikian maka engkau akan hidup” (ay 27-28). Itu adalah hukum Taurat dan itu harus dilakukan, dikatakan “engkau akan hidup”. Rasul Yohanes menegaskan “Barangsiapa tidak mengasihi, ia tetap di dalam maut. Setiap orang yang membenci saudaranya adalah seorang pembunuh dan .. bahwa tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki hidup yang kekal” (1 Yoh 3:14-15). “Siapakah sesamaku manusia?” (ay 29). Pandangan orang Yahudi terbatas tetapi ajaran TuhanYesus, “Kasihilah musuhmu” (Mat 5:44).Di dalam kasih dikatakan “tidak menyimpan kesalahan orang lain” (1 Kor 13:5) dari sebab itu “jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kealahanmu” (Mat 6:15). Hubungan kita dengan Tuhan terganggu!

Miliki hati berbelas kasihan
“seorang Samaria .. dan ketika ia melihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan” (ay 33). Imam dan orang Lewi, melihat tetapi “melewati dari seberang jalan” (ay 31 & 32). Sedangkan hukum Taurat, “Apabila engkau melihat keledai saudaramu atau lembunya rebah .. janganlah .. pura2 tidak tahu, engkau harus benar2 menolong membangunkannya ..” (Ul 22:4). Orang Samaria tergerak dan bertindak!. Pernyataan Tuhan, “Yang Kukehendaki ialah belas kasihan dan bukan persembahan” (Mat 12:8).  Apa yang perlu kita tingkatkan a) berempathy, “menangislah dengan orang yang menangis” (Rom 12:15) dan b) lakukan perbuatan memenuhi kebutuhan, “.. lapar .. haus .. asing .. telanjang .. sakit .. dalam penjara” (Mat 25:35-36)

Tindakan kasih karena belas kasihan
“Siapakah di antara ketiga orang ini .. sesama manusia .. Jawab orang itu, Orang yang telah menunjukkan belas kasihan ..” (ay 36-37). Orang Samaria melihat penderitaan dan bertindak sesuai dengan perbuatan kasih: 1) “menyiraminya dengan minyak dan anggur”; 2) “membalut luka-lukanya”; 3) “menaikkan .. ke atas keledai”; 4) “membawa ke tempat penginapan”; 5) “merawatnya”; 6) “menyerahkan 2 dinar kepada pemilik pemginapan .. Rawatlah dia” dan 7) “aku akan menggantikannya waktu aku kembali”. Ini adalah kasih dan peduli! Teladanilah orang Samaria karena ia “telah menunjukkan belas kasihan .. Kata Yesus .. Pergilah, dan perbuatlah demikian” (ay 37) – Inilah kehendak Bapa yang berkenan bagiNya.

Next Messages

August 5, 2021

Dan Henokh hidup bergaul dengan Allah selama 300 tahun lagi, setelah ia memperanakkan Metusalah

August 1, 2021

Barangsiapa Kukasihi, ia Kutegor dan Kuhajar, sebab itu relakan hatimu dan bertobatlah

August 29, 2021

Tetapi jika aku harus hidup di dunia ini, itu berarti bagiku bekerja memberi buah